Skip to main content

Cara Menanam Lavender dan Cara Merawat Lavender

Cara merawat lavender

Lavender adalah tanaman toleran matahari dan kekeringan yang tidak menyukai kelembaban. Jika iklim terlalu lembab atau terlalu panas, sulit bagi lavender untuk tumbuh dengan baik, membutuhkan perawatan yang cermat. Negara beriklim sedang biasanya mulai menabur benih di musim semi. Di daerah dingin, tabur pada bulan April-Juni, atau di rumah kaca di musim dingin.  ditaburkan sepanjang tahun tetapi hindari banyak hujan. Di Selatan, cuaca panas sepanjang tahun, sehingga sangat sulit untuk menanam lavender, jadi taburlah benih pada bulan November dan Desember. Waktu perkecambahan lavender sangat lama dari 1-3 minggu, terkadang 1 bulan. Suhu yang cocok 18-24 derajat Celcius, cahaya sedang.

Cara menanam lavender

Perbanyak rosemary dengan menabur benih

Karena dormansi yang lama, benih harus direndam selama 12 jam sebelum ditanam, kemudian diberi giberelin untuk direndam selama dua jam sebelum disemai. Tanah diratakan sebelum ditanam, diairi sampai permeabel, disemai, kemudian ditutup dengan lapisan tanah yang baik, setebal 0,2 cm, ditutup dengan rumput atau film plastik untuk mempertahankan kelembaban tanah. Pertahankan suhu 15 hingga 25 ° C. Jika Anda tidak memiliki giberelin, mungkin diperlukan waktu hingga satu bulan untuk berkecambah. kurang dari 15 °C dapat memakan waktu 1 hingga 3 bulan untuk berkecambah. Tahap pembibitan harus memperhatikan penyiraman tetapi tidak terlalu banyak, ketika lavender berkecambah 5-10cm, barulah tanam.

Perbanyak rosemary dengan stek

Biasanya, jika stek digunakan, itu harus dilakukan di musim semi dan musim gugur. Saat memotong, Anda harus memilih cabang kayu atau semi-kayu yang sehat, setelah stek, sirami untuk menyerap tanah, biasanya 10-15 hari akan berakar.

Kondisi tumbuh untuk lavender

Tanah: Cocok untuk tanah berpasir yang sedikit basa atau netral. Perhatikan drainase yang baik, harus membuat gundukan tinggi saat menanam,

Penyiraman: Lavender tidak menyukai akar yang sering menahan air. Siram pada pagi hari untuk menghindari sinar matahari, untuk menghindari daun patah yang mudah rusak, berkembang biak hama dan penyakit.

Cahaya: Tanaman menyukai cahaya, sehingga membutuhkan banyak sinar matahari dan lingkungan kelembaban yang sesuai. Harus memiliki setidaknya 50% dari menghalangi cahaya matahari di musim panas, meningkatkan ventilasi untuk mengurangi suhu lingkungan, terutama di negara kita.

Suhu: Suhu pertumbuhan terbaik adalah 15 hingga 25 ° C dan dari 5 ~ 30 ° C dapat tumbuh. Batas suhu: 35 ° C, jika lebih tinggi dari 38 ~ 40 ° C, batang dan daun akan menguning.

Pemupukan: Lavender kuat dan membutuhkan sedikit nutrisi. Namun, untuk pertumbuhan tanaman yang baik, pupuk harus berupa tepung tulang, diterapkan di tanah, setiap tiga bulan sekali. Pemupukan bibit (20-20-20), pemupukan tanaman dewasa (20-30-20).

Pemangkasan: Setelah panen atau setelah 1 tahun, kami memangkas lavender untuk pertumbuhan yang baik di batch berikutnya. Daerah dingin memangkas sepenuhnya di musim dingin, sedangkan di Vietnam, dipotong saat bunga memudar.

Cara merawat tanaman lavender

Tanaman memiliki penampilan yang indah, daun tumbuh merata, memiliki aroma khusus, cocok ditanam di pot berukuran sedang, dapat dipajang di ruang tamu, kamar tidur atau balkon.

Cara merawat tanaman lavender perawatan lavender daun sempit

Lavender berdaun sempit, yang nama Inggrisnya lavender sejati, ditandai dengan daun panjang sempit berbentuk jarum, warna abu-abu-hijau, bunga ungu, sering digunakan sebagai minyak esensial.

Cahaya: Lebih menyukai lingkungan yang cukup terang dan lapang, jika tidak cukup cahaya, bunga akan mekar lebih sedikit, mempengaruhi hasil minyak esensial.

Suhu: Cukup tahan dingin, menyukai lingkungan yang sejuk, tidak memerlukan suhu yang ekstrem, cocok untuk pertumbuhan pada suhu 10-30 derajat Celcius. Dapat menahan suhu -10 derajat Celcius.

Penyiraman: Cukup toleran kekeringan, toleran terhadap tanah yang terlalu basah dan menampung air di akar, jika dalam lingkungan lembab untuk waktu yang lama akan menyebabkan akar kekurangan oksigen, jika parah dapat menyebabkan kematian tanaman. Jika tanah sudah kering, barulah menyiramnya, saat menyiram, biarkan air merendam tanah, lalu tunggu sampai tanah mengering sebelum menyiram untuk kedua kalinya. Biasanya, penyiraman setiap 15 hari sekali, musim panas dapat meningkatkan jumlah waktu penyiraman.

Pupuk: Tidak terlalu menuntut dengan tanah, saat menanam, kotoran ayam yang membusuk dapat digunakan sebagai pupuk pelapis, dalam periode pertumbuhan normal, tidak diperlukan pupuk tambahan, selama periode berbunga, sedikit pupuk fosfat harus diterapkan. pupuk kalium.

Hama: Kurang rentan terhadap hama dan penyakit, jadi perhatikan invasi kutu kebul.

Cara merawat lavender daun besar

Lavender berdaun besar, juga dikenal sebagai lavendel paku, memiliki daun lebar dan tebal, bunga putih abu-abu, ungu.

Cahaya: Lebih menyukai lingkungan yang cukup terang dan berventilasi. Cahaya yang cukup akan membantu cluster tumbuh lebih penuh.

Suhu : Tidak tahan dingin, cocok tumbuh pada suhu 15 - 30 derajat Celcius.

Penyiraman: Membutuhkan lebih banyak air daripada lavender berdaun sempit, tetapi juga toleran terhadap tanah yang terlalu basah dan mengumpulkan air di akar. Saat menyiram, Anda harus memperhatikan menunggu tanah mengering sebelum menyiram.Biasanya, penyiraman setiap 10 hari sekali, musim panas dapat meningkatkan jumlah waktu penyiraman.

Pupuk: Tidak terlalu menuntut dengan tanah, saat menanam, Anda dapat menggunakan kotoran ayam yang membusuk sebagai pupuk, dalam periode pertumbuhan normal, tidak diperlukan pupuk tambahan, selama periode berbunga, sejumlah kecil fosfat dan pupuk harus diterapkan. kalium.

Hama: Kurang rentan terhadap hama dan penyakit, jadi perhatikan invasi kutu kebul.

Cara merawat lavender bergerigi

Daun lavender Spanyol sempit, bergerigi, tumbuh merata, daun hijau. Tangkai bunganya cukup pendek, bunganya tebal dan berwarna ungu muda, sehingga sering dikeringkan untuk diekspor.

Cahaya: Lebih menyukai cahaya penuh, toleransi naungan yang lebih baik daripada lavender berdaun sempit, cahaya yang tidak mencukupi akan menyebabkan bunga mekar lebih sedikit.

Suhu : Tidak tahan dingin, cocok tumbuh pada suhu 15 - 30 derajat Celcius.

Penyiraman: Tanaman ini tidak toleran kekeringan seperti lavender berdaun sempit, juga tidak mentolerir pengumpulan air, ketika tanah kering, maka sirami. Biasanya penyiraman setiap 10 hari sekali, musim panas dapat meningkatkan jumlah penyiraman.

Pupuk: Tidak terlalu menuntut dengan tanah, cukup menyukai pupuk.Saat menanam, Anda harus memupuk terlebih dahulu, selama masa tanam, Anda tidak perlu menambahkan lebih banyak pupuk, saat berbunga, Anda harus menambahkan pupuk fosfat dan kalium.

Hama: Kurang rentan terhadap hama dan penyakit, jadi perhatikan invasi kutu kebul.

Cara merawat lavender berbulu

Lavender daun bulu adalah jenis lavender khusus, digunakan untuk melihat, daun berbentuk bulu, cabang lunak dengan warna hijau muda. Tangkai bunganya cukup panjang, kuncup bunganya tumbuh berbentuk menara, bunganya kecil berwarna ungu kebiruan.

Cahaya: Sebagai tanaman yang menyukai cahaya, kurangnya bunga ringan akan mekar lebih sedikit, tahan naungan daripada spesies lavender lainnya, musim panas yang panas harus mencakup lebih sedikit sinar matahari untuk tanaman.

Suhu : Tidak tahan dingin, cocok tumbuh pada suhu 15 - 30 derajat Celcius.

Penyiraman: Menjadi spesies yang menyukai kelembapan, dimungkinkan untuk memfilmkan jumlah air yang tepat untuk meningkatkan kelembapan udara. Biasanya penyiraman setiap 7 hari sekali, di musim panas, jumlah penyiraman harus ditingkatkan.

Pupuk: Tidak terlalu menuntut dengan tanah, cukup menyukai pupuk, saat menanam, Anda harus memupuk, selama masa pertumbuhan, tambahkan pupuk nitrogen, saat berbunga, Anda harus menambahkan fosfat dan kalium.

Penyakit: Cabang lunak, lebih rentan terhadap hama dan penyakit daripada spesies lavender lainnya, memberi perhatian khusus pada serangga kecil.

Cara merawat lavender manis

Lavender daun pakis adalah persilangan antara lavender berdaun sempit dan berdaun bergerigi. Helaian daunnya cukup tebal, geriginya tidak rata, daunnya berwarna abu-abu kehijauan. Perbungaan kecil, bunga ungu-biru.

Cahaya: Sebagai tanaman yang cocok untuk penerangan sepanjang hari, lebih menyukai cahaya penuh, lapang, kurangnya cahaya akan menyebabkan bunga mekar lebih sedikit

Suhu: Toleransi dingin adalah antara lavender berdaun sempit dan lavender berdaun besar, pertumbuhan yang cocok pada 10-30 derajat Celcius .

Penyiraman: Kurang toleran kekeringan daripada lavender berdaun sempit. Biasanya penyiraman setiap 10 hari sekali, musim panas harus menambah jumlah penyiraman.

Pupuk: Tidak terlalu menuntut dengan tanah, cukup menyukai pupuk, saat tanam harus dipupuk, selama masa pertumbuhan, tambahkan pupuk nitrogen, saat berbunga harus menambahkan pupuk fosfat dan kalium.

Hama: kurang rentan terhadap hama dan penyakit, terutama embun tepung.

Cara merawat lavender manis berdaun besar

Lavender manis berdaun besar, nama Inggrisnya Giant lavender, merupakan persilangan antara lavender berdaun besar dan lavender berdaun bergerigi, sehingga memiliki ciri-ciri dari kedua spesies tersebut. Daunnya besar, tebal, bergerigi, daun abu-abu kehijauan, biasanya tidak mekar, jika dalam keadaan buruk, mereka akan mendorong pembungaan, bunga yang sangat kecil.

Cahaya: Rosemary sangat menyukai cahaya, cahaya penuh akan membantu daun tumbuh subur dan kelompok tumbuh merata.

Suhu: Tidak toleran terhadap dingin, suhu pertumbuhan lebih tinggi dari lavender berdaun sempit, cocok untuk pertumbuhan pada suhu 15-30 derajat Celcius.

Penyiraman: Membutuhkan lebih banyak air daripada lavender berdaun sempit, tetapi tidak mentolerir tanah yang terlalu basah dan akar mengumpulkan air. Ketika tanahnya kering, lalu sirami, kira-kira setiap 10 hari, penyiraman sekali, musim panas harus menambah jumlah penyiraman.

Pupuk: Tidak terlalu menuntut dengan tanah merah muda, tetapi selama periode pertumbuhan, sangat cocok untuk pupuk, saat menanam, Anda harus memupuk, selama periode pertumbuhan, tambahkan pupuk nitrogen, saat berbunga, Anda harus menambahkan pupuk fosfat dan kalium.

Hama: kurang rentan terhadap hama dan penyakit, terutama embun.

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar
-->