Skip to main content

Dampak Perubahan Iklim, Solusi Perubahan Iklim, Mitigasi dan Adaptasi Perubahan Iklim

Perubahan iklim
Perubahan iklim

Onderwys
- Dampak perubahan iklim dirasakan di mana-mana, dan hanya akan bertambah buruk. Indonesia adalah salah satu negara yang paling rentan terhadap perubahan iklim, dan kita sudah melihat konsekuensinya.

Banjir dan tanah longsor menjadi lebih umum, seperti juga kekeringan.

Perubahan iklim juga menyebabkan penyebaran penyakit seperti malaria dan demam berdarah.

Kita perlu mengambil tindakan sekarang untuk mengatasi perubahan iklim, sebelum menyebabkan lebih banyak kerusakan.

Pengertian iklim

Pengertian Iklim berasal dari bahasa Yunani yaitu clĂ­ma yang berarti cuaca. Iklim adalah sifat-sifat udara rata-rata pada suatu wilayah tertentu selama periode waktu tertentu. Pengelompokkan iklim disesuaikan dengan sistem penghitungan temperatur atau kelembaban udara.

Apa itu perubahan iklim?

Perubahan iklim adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada perubahan iklim yang disebabkan terutama oleh perubahan antropogenik dalam komposisi atmosfer bumi. Perubahan ini dalam kombinasi dengan faktor-faktor berfluktuasi alami menyebabkan perubahan iklim dari waktu ke waktu. Singkatnya, perubahan iklim adalah perubahan sistem iklim dari biosfer, atmosfer, hidrosfer ke litosfer di masa sekarang dan di masa depan.

Penyebab perubahan iklim

Perubahan iklim global berasal dari dua kelompok: penyebab obyektif dan penyebab subyektif.

Menurut penelitian para ilmuwan, dampak manusia terhadap lingkungan alam adalah penyebab perubahan iklim. Dengan demikian, peningkatan CO2 karena produksi industri, penggundulan hutan, penggunaan air serta gas berbahaya lainnya adalah penyebab situasi di atas.

Selain itu, faktor-faktor objektif, termasuk perubahan sifat intrinsik alam, termasuk perubahan aktivitas matahari, orbit bumi, pergerakan benua, dll. juga berdampak kecil untuk situasi ini.

Dampak perubahan iklim

Perubahan iklim yang dimanifestasikan terutama oleh pemanasan global dan kenaikan permukaan laut, telah menciptakan fenomena cuaca ekstrem saat ini. Ini adalah salah satu tantangan terbesar yang dihadapi umat manusia di abad ke-21 karena perubahan iklim secara langsung mempengaruhi ekosistem, sumber daya lingkungan, dan kehidupan manusia.

Beberapa dampak perubahan iklim

  • Permukaan laut naik

Meningkatnya suhu di bumi menyebabkan permukaan air laut naik secara bertahap. Meningkatnya suhu menyebabkan gletser, es laut atau es benua di Bumi mencair dan meningkatkan jumlah air yang mengalir ke laut dan samudera.

Gletser dan gletser menyusut. Tundra luas yang dulunya tertutup lapisan permafrost yang sangat tebal kini tertutup pepohonan. Sebagai contoh, gletser di Himalaya yang memasok air tawar ke Sungai Gangga - sumber air minum dan pertanian bagi sekitar 500 juta orang - menyusut sekitar 37 meter per tahun.

Pantai-pantai menghilang. Pantai Miami adalah di antara banyak daerah lain di dunia yang terancam oleh naiknya permukaan laut.

Para ilmuwan telah mengamati, mengukur, dan menemukan bahwa es di pulau es Greenland telah hilang dalam jumlah besar, secara langsung mempengaruhi negara-negara kepulauan atau negara-negara pesisir. Diperkirakan jika es terus mencair, permukaan laut akan naik setidaknya 6m pada tahun 2100. Pada tingkat ini, sebagian besar pulau di Indonesia, dan banyak kota pesisir lainnya akan hilang sama sekali.

  • Ekosistem hancur

Perubahan kondisi iklim dan peningkatan pesat emisi karbon dioksida telah sangat mempengaruhi ekosistem, pasokan air tawar, udara, bahan bakar, energi bersih, makanan dan kesehatan.

Di bawah pengaruh suhu, udara dan es yang mencair, jumlah terumbu karang cenderung berkurang. Konon, ekosistem darat dan perairan menderita dampak banjir, kekeringan, kebakaran hutan, serta pengasaman laut.

  • Hilangnya keanekaragaman hayati

Suhu bumi saat ini menyebabkan spesies punah atau terancam punah. Sekitar 50% spesies tumbuhan dan hewan akan menghadapi kepunahan pada tahun 2050 jika suhu bumi meningkat 1,1 hingga 6,4 derajat Celcius. Kehilangan ini disebabkan oleh hilangnya habitat ke lahan kosong, penggundulan hutan dan pemanasan laut. Ahli biologi telah memperhatikan bahwa beberapa hewan telah bermigrasi ke kutub untuk menemukan habitat dengan suhu yang sesuai. Misalnya, rubah merah yang dulu tinggal di Amerika Utara, kini telah pindah ke Kutub Utara.

Manusia tidak terkecuali. Tanah kosong dan naiknya permukaan air laut juga mengancam habitat kita. Dan ketika tumbuhan dan hewan hilang, sumber makanan, bahan bakar, dan pendapatan kita juga hilang.

  • Perang dan Konflik

Makanan dan air bersih semakin langka, tanah berangsur-angsur menghilang tetapi populasi terus meningkat; Inilah faktor-faktor yang menyebabkan konflik dan perang antar negara dan wilayah.

Karena pemanasan global dan perubahan iklim ke arah yang buruk, sumber daya alam secara bertahap habis. Konflik khas yang didorong oleh perubahan iklim adalah di Darfur. Konflik di sini pecah saat kemarau panjang, selama 20 tahun daerah itu hanya menerima sedikit hujan dan bahkan bertahun-tahun tanpa hujan, menyebabkan suhu naik.

Menurut analisis para ahli, negara-negara yang sering kekurangan air dan gagal panen seringkali sangat tidak stabil dalam hal keamanan.

Konflik di Darfur (Sudan) terjadi sebagian karena tekanan perubahan iklim.

  • Penyakit

Peningkatan suhu dikombinasikan dengan banjir dan kekeringan menjadi ancaman bagi kesehatan populasi global. Karena ini adalah habitat ideal bagi nyamuk, parasit, tikus, dan banyak organisme pembawa penyakit lainnya untuk berkembang biak.

WHO melaporkan bahwa penyakit berbahaya menyebar di lebih banyak bagian dunia daripada sebelumnya. Daerah yang dulunya dingin kini juga mengalami penyakit tropis.

Sekitar 150.000 orang meninggal setiap tahun karena penyakit yang berhubungan dengan perubahan iklim, dari penyakit jantung yang disebabkan oleh panas yang ekstrem, hingga masalah pernapasan dan diare.

  • Kekeringan

Sementara beberapa bagian dunia dibanjiri banjir terus-menerus, yang lain menderita kekeringan parah yang berkepanjangan. Kekeringan menghabiskan air untuk keperluan rumah tangga dan irigasi, yang secara serius mempengaruhi pertanian di banyak negara. Akibatnya, produksi dan persediaan pangan terancam, dan sejumlah besar penduduk bumi sedang dan akan kelaparan.

Saat ini, wilayah seperti India, Pakistan, dan Afrika sedang mengalami kekeringan, dan curah hujan di wilayah tersebut semakin rendah, dan situasi ini akan terus berlanjut hingga beberapa dekade mendatang. Diperkirakan pada tahun 2020, antara 75 juta dan 250 juta orang di Afrika akan kekurangan air untuk keperluan rumah tangga dan pertanian, yang menyebabkan penurunan hasil pertanian di benua itu sekitar 50%.

Gelombang panas ekstrem terjadi sekitar empat kali lebih sering daripada di masa lalu, dan diperkirakan 100 kali lebih sering dalam 40 tahun ke depan daripada saat ini.

Akibat gelombang panas ini adalah risiko kebakaran hutan, penyakit akibat suhu tinggi, dan tentu saja kontribusinya terhadap peningkatan suhu rata-rata bumi.

  • Badai dan banjir

Statistik menunjukkan bahwa, hanya dalam 30 tahun terakhir, jumlah badai kategori 4 dan 5 berlipat ganda.

Air hangat meningkatkan kekuatan badai. Panas tinggi di laut dan di atmosferlah yang mendorong angin topan ke kecepatan yang menakutkan.

Suhu air yang lebih hangat di laut dan samudera merupakan faktor yang menguatkan terjadinya badai. Badai hebat meningkat dari hari ke hari. Dalam 30 tahun terakhir saja, jumlah badai petir hebat hampir dua kali lipat.

  • Kerusakan ekonomi

Kerusakan ekonomi yang disebabkan oleh perubahan iklim juga meningkat seiring dengan suhu global. Badai besar menyebabkan gagal panen, menelan biaya miliaran dolar; Selain itu, untuk mengendalikan penyebaran penyakit setelah setiap badai dan banjir juga membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Semakin ekstrim iklim, semakin banyak defisit ekonomi.

Kerugian ekonomi mempengaruhi semua aspek kehidupan. Orang-orang menderita karena kenaikan harga makanan dan bahan bakar; Pemerintah dihadapkan pada penurunan keuntungan yang signifikan dari pariwisata dan industri, kebutuhan masyarakat akan makanan dan air bersih setelah setiap banjir sangat mendesak, biaya besar untuk membersihkan, kehancuran setelah banjir, dan ketegangan di perbatasan.

Langkah mengatasi dampak perubahan iklim

Dalam menanggapi perubahan iklim, berikut adalah langkah mengatasi dampak perubahan iklim.

  • Langkah 1:

Menentukan ruang lingkup penilaian:

Ruang lingkup spasial ditentukan sesuai dengan ruang lingkup penilaian dampak; rentang waktu didefinisikan sebagai periode di mana penilaian dilakukan, termasuk periode masa lalu dan masa depan - Periode masa lalu dari waktu audit hingga waktu tertentu di masa lalu dan periode masa depan dari waktu penilaian hingga tanggal masa depan yang ditentukan.

  • Langkah 2:

Identifikasi objek penilaian:

Dalam ruang lingkup penilaian, identifikasi objek yang akan dinilai, termasuk: Objek yang termasuk dalam sistem alam termasuk sumber daya air, sumber daya hutan, dan keanekaragaman hayati, sumber daya tanah, sumber daya mineral, sumber daya laut dan pulau, dan lainnya sumber daya dan faktor lingkungan; obyek sistem ekonomi meliputi kegiatan produksi dan jasa, prasarana di bidang pertanian, kehutanan, transportasi, pembangunan dan perkotaan, industri, energi, informasi dan komunikasi, pariwisata, perdagangan dan jasa, serta kegiatan lainnya; Subyek sistem sosial dan masyarakat meliputi distribusi penduduk, perumahan dan kondisi hidup, kesehatan, kesehatan, budaya, pendidikan, gender, kelompok rentan dan pengentasan kemiskinan.

  • Langkah 3:

Menganalisis skenario perubahan iklim:

Berdasarkan skenario perubahan iklim yang diumumkan oleh Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, berdasarkan ruang lingkup dan objek penilaian telah ditentukan dan dilaksanakan. Melengkapi dan merinci skenario perubahan iklim untuk memenuhi persyaratan informasi dan data yang sesuai dengan ruang lingkup dan objek penilaian; menganalisis karakteristik dan tren perubahan iklim; mengidentifikasi dan menganalisis faktor iklim penting untuk objek penilaian; perhitungan tambahan dari parameter lain yang relevan untuk evaluasi.

  • Langkah 4:

Menganalisis strategi, orientasi, rencana induk dan rencana pembangunan sosio-ekonomi yang telah disetujui serta studi dan prakiraan pembangunan sosial-ekonomi, mengidentifikasi skenario pembangunan sesuai dengan jadwal penilaian untuk menilai dampak perubahan iklim.

  • Langkah 5:

Pilih metode evaluasi: menguraikan metode berikut:

1- Metode penentuan dampak perubahan iklim, termasuk metode kuantitatif: statistik empiris, model prakiraan, peta overlay; metode kualitatif: matriks evaluasi, survei wawancara, metode pakar, penilaian partisipatif.

2- Metode penentuan kerentanan dan risiko akibat perubahan iklim, termasuk metode ahli, statistik empiris, model prakiraan, dan overlay peta.

3- Metode penentuan kerugian dan kerusakan akibat perubahan iklim, termasuk: Metode penentuan kerugian dan kerusakan ekonomi: Metode statistik, metode berbasis biaya, harga pasar, analisis manfaat biaya, investigasi dan survei; metode penentuan kerugian dan kerusakan non-ekonomi: Metode model peramalan, metode analisis indikator risiko sintetis, investigasi dan penilaian partisipatif.

Rancangan tersebut dengan jelas menyatakan bahwa pemilihan metode penilaian didasarkan pada dasar-dasar berikut: Tingkat kesesuaian dengan objek dan ruang lingkup penilaian; kemampuan untuk menanggapi permintaan informasi dan ketersediaan data; lebih suka menggunakan metode dengan keandalan tinggi.

  • Langkah 6:

Menentukan dampak perubahan iklim:

Mengidentifikasi, menyaring, dan mengidentifikasi jenis dampak perubahan iklim berdasarkan objek yang dinilai, skenario perubahan iklim, dan skenario pembangunan. Dampak yang akan dianalisis meliputi dampak positif atau negatif, langsung dan tidak langsung, dari perubahan iklim.

Menyelidiki, mengumpulkan dan mensintesis informasi untuk menentukan dampak perubahan iklim di masa lalu dan di masa depan... Menganalisis dan menentukan dampak positif dan negatif dari perubahan iklim pada objek penilaian (alam, ekonomi, sistem sosial).

  • Langkah 7:

Penentuan kerentanan dan risiko akibat perubahan iklim:

Identifikasi risiko terhadap penilai berdasarkan hasil penentuan dampak negatif perubahan iklim. Pilih indikator yang mencerminkan sensitivitas, kemampuan beradaptasi, ancaman, dan keterpaparan yang sesuai dengan ruang lingkup dan audiens. Pemilihan indikator perlu didasarkan pada kriteria sebagai berikut: Sesuai untuk ruang dan waktu penilaian, representatif dan layak.

  • Langkah 8:

Penentuan kerugian dan kerusakan akibat perubahan iklim:

Identifikasi indikator kerugian dan kerusakan ekonomi dan non-ekonomi pada sistem alam dan sosial-ekonomi. Indeks kerugian dan kerusakan ekonomi dan non-ekonomi ditentukan berdasarkan prinsip: Kerugian dan kerusakan dapat diidentifikasi, diukur secara langsung dan jelas dalam hal volume dan tingkat kerusakan, kerugian dan kerusakan.

Menyelidiki, mengumpulkan dan mensintesis informasi dan data tentang kerugian dan kerusakan yang disebabkan oleh perubahan iklim di masa lalu (setidaknya 5 tahun sebelum waktu penilaian). Informasi, data investigasi, dikumpulkan, termasuk waktu kejadian, volume, skala, luas, biaya perbaikan dan informasi lainnya...

  • Langkah 9:

Menyusun dan melengkapi laporan penilaian dampak perubahan iklim sesuai regulasi.

Mitigasi dan adaptasi perubahan iklim

Selama beberapa dekade terakhir, proses industrialisasi telah meningkatkan emisi gas rumah kaca ke atmosfer. Akibatnya, iklim berubah, suhu permukaan bumi meningkat, permukaan laut naik, menyebabkan peristiwa cuaca ekstrem.

Dari situasi di atas, ada dua isu yang perlu diangkat: pengurangan dampak perubahan iklim (CC) dan adaptasi terhadap perubahan iklim. Berdasarkan konsultasi dengan banyak manajer, ilmuwan dan dari sudut pandang seorang mahasiswa jurusan manajemen lingkungan, saya ingin merangkum solusi yang diusulkan untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim sebagai berikut:

  1. Membatasi penggunaan bahan bakar fosil dan mencari sumber energi alternatif. Bahan bakar fosil (batubara, minyak, dll.) adalah sumber besar efek rumah kaca. Orang telah mencari sumber energi alternatif yang ramah lingkungan seperti angin, matahari, pasang surut, energi panas bumi...
  2. Secara efisien dan ekonomis menggunakan energi (listrik, bensin, arang, ...) dan sumber daya (air tawar, hutan, sumber daya hayati, mineral...) dalam produksi dan kehidupan sehari-hari. Saat ini, negara ini memiliki lebih dari 10 juta rumah tangga yang menggunakan listrik. Jika setiap rumah tangga mengganti bola lampu pijar atau neon dengan lampu kompak, rata-rata setiap rumah tangga dapat menghemat 9W, seluruh negara akan menghemat 90MW listrik selama jam sibuk. .
  3. Mencegah deforestasi, aktif menanam dan merawat hutan merupakan elemen yang sangat diperlukan dalam memerangi perubahan iklim. Diketahui bahwa deforestasi bertanggung jawab atas 20% emisi CO2 setiap tahun.
  4. Mengubah model produksi dan kehidupan yang sesuai dengan iklim, tanah, dan kondisi ekologi baru. Menggunakan varietas tanaman dan hewan dengan toleransi garam tinggi, varietas jangka pendek untuk menghindari banjir, membangun model rumah untuk menghindari banjir, berpartisipasi dalam asuransi untuk produksi pertanian dan perikanan terhadap bencana perubahan iklim Ratu…
  5. Memperbaiki dan meningkatkan infrastruktur. Perbaikan seperti memperkuat sistem isolasi, membangun rumah ramah lingkungan, dll akan menghemat banyak bahan bakar dan mengurangi emisi gas rumah kaca. Selain itu, jalan juga perlu diinvestasikan secara memadai untuk mengurangi konsumsi bahan bakar kendaraan dan mengurangi emisi gas rumah kaca ke lingkungan.
  6. Keluarga berencana: setiap pasangan harus melaksanakan perencanaan untuk memotong kebutuhan konsumsi (makanan, pakaian, ...) untuk berkontribusi dalam pengurangan emisi gas rumah kaca dan polusi lingkungan.
  7. Bekerja dekat dengan rumah dan gunakan transportasi umum. Bekerja dekat dengan rumah agar tidak menggunakan mobil atau sepeda motor, tetapi berjalan kaki atau naik sepeda bermanfaat bagi kesehatan dan lingkungan. Selain itu, penggunaan transportasi umum juga memberikan kontribusi yang signifikan dalam mengurangi emisi gas rumah kaca ke atmosfer.
  8. Berinvestasi dalam teknologi bersih dan terapkan produksi bersih. Perusahaan dan fasilitas produksi harus menerapkan dan menerapkan model teknologi produksi bersih di seluruh siklus hidup proses produksi mulai dari pemilihan bahan input hingga konsumsi dan penggunaan produk.
  9. Meneliti dan menerapkan pencapaian ilmiah dan produk yang disesuaikan dengan perubahan iklim ke dalam praktik.
  10. Menyebarkan informasi, meningkatkan kesadaran tentang perubahan iklim (penyebab, dampak dan solusi tanggap darurat...) kepada masyarakat yang rentan.

Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup telah mengidentifikasi tiga kelompok solusi yang perlu diberi prioritas utama untuk merespons perubahan iklim di masa mendatang. Ini adalah: Meningkatkan kapasitas prakiraan dan pemantauan iklim; mengurangi kerusakan akibat bencana dan mengurangi emisi gas rumah kaca.

Solusi lokal untuk perubahan iklim

Salah satu tugas kemanusiaan yang sangat penting di masa depan adalah membatasi risiko perubahan iklim guna mengurangi bencana yang diakibatkan oleh bencana alam seperti badai, banjir, tsunami, tanah longsor, pencairan es, dan angin puting beliung... Puluhan juta jiwa orang telah terkena dampak cuaca ekstrem dan tidak biasa selama dua dekade terakhir. Emisi CO2 tahunan lebih dari tiga kali lipat dari tahun 1990-an, dan tingkat penggunaan bahan bakar fosil terus melonjak.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa bahkan jika umat manusia dapat sepenuhnya dan segera berhenti memancarkan emisi CO2, suhu rata-rata bumi akan terus meningkat dari saat ini 0,8 derajat Celcius di atas normal.Suhu saat ini adalah 1,6 - 1,8 derajat Celcius.Suhu baru dari normal karena bumi akan bertahan selama 500 tahun lagi karena lautan, yang sudah memanas, perlu waktu untuk mendingin. Untuk mencegah suhu dunia naik lagi 2 derajat Celcius, mencapai tingkat bencana, dunia perlu segera menghilangkan emisi CO2 sepenuhnya. Berikut adalah 10 kemungkinan solusi yang telah diberikan oleh American Journal of Sciencetific America:

1. Batasi penggunaan bahan bakar fosil

Salah satu solusi yang paling mungkin adalah membatasi pembakaran batu bara, minyak, dan bahkan gas alam. Saat ini, minyak adalah bahan bakar umum dan juga dari minyak rakyat menghasilkan banyak produk lain, sedangkan batu bara digunakan sangat umum di sebagian besar negara, terutama untuk menghasilkan listrik. Menurut penelitian para ahli energi AS, hingga saat ini belum ada solusi yang tepat untuk menggantikan bahan bakar fosil, meskipun ini merupakan sumber efek rumah kaca yang sangat besar. Oleh karena itu, cepat atau lambat orang harus mencari sumber bahan bakar alternatif seperti biofuel, tenaga nuklir atau sumber energi lainnya.

2. Renovasi dan peningkatan infrastruktur

Menurut statistik, perumahan menyumbang hampir sepertiga dari emisi gas rumah kaca pada skala global (di AS saja, 43%). Oleh karena itu, perbaikan di sektor konstruksi seperti memperkuat sistem isolasi, membangun tangga termostatik, rumah "lingkungan"... akan menghemat banyak bahan bakar dan mengurangi emisi, emisi gas buang. Selain itu, pekerjaan lalu lintas seperti jembatan dan jalan juga merupakan faktor yang membutuhkan investasi yang memadai. Jalan yang baik tidak hanya mengurangi bahan bakar untuk kendaraan, tetapi juga mengurangi emisi berbahaya atau menggunakan tungku industri (seperti tungku gasifikasi batubara, tungku pembakaran yang digunakan dalam produksi semen) juga akan banyak mengurangi banyak emisi gas rumah kaca.

3. Bekerja dekat dengan rumah

Menurut para ilmuwan, sekitar 1 galon bahan bakar (setara dengan 4,5 liter) untuk mengemudi akan menghasilkan sekitar 9 kg emisi CO2, jadi pilihan untuk bekerja di dekat rumah bukanlah menggunakan mobil tetapi berjalan kaki atau bersepeda, baik untuk kesehatan maupun lingkungan.

4. Kurangi konsumsi

Salah satu opsi yang paling ekonomis adalah menabung dan mengurangi pengeluaran, yang tidak hanya berlaku dalam kehidupan sehari-hari, tetapi juga berdampak pada pengurangan emisi gas rumah kaca. Misalnya, mengurangi penggunaan kemasan akan secara signifikan mengurangi biaya produksi dan biaya daur ulang. Salah satu masalah mendesak saat ini adalah penggunaan kemasan berbahan dasar plastik yang berlebihan sehingga menimbulkan efek "polusi putih"

5. Makan dengan cerdas, perbanyak sayur dan buah

Ini adalah pilihan yang sangat direkomendasikan oleh komunitas medis, tetapi dalam hal lingkungan, itu memiliki arti yang berbeda. Oleh karena itu, masyarakat telah mendorong pertanian organik, menanam sayuran dan buah-buahan tanpa menggunakan pupuk dan pestisida kimia. Memilih makanan untuk menyeimbangkan nutrisi, rasa enak dan ramah lingkungan bukanlah hal sederhana, sementara produsen saling bersaing untuk beriklan, sehingga membuat konsumen mudah bingung. Selain itu, makan terlalu banyak daging juga tidak baik untuk tubuh, sedangkan industri peternakan sendiri juga merupakan tempat yang menghasilkan gas rumah kaca terbesar.

6. Hentikan Deforestasi

Menurut statistik dari Departemen Lingkungan AS, setiap tahun, rata-rata, sekitar 33 juta hektar hutan dihancurkan di seluruh dunia, dan penebangan saja telah menghasilkan lebih dari 1,5 miliar ton CO2 yang dilepaskan ke lingkungan, terhitung 20% ​​dari total emisi gas rumah kaca buatan manusia. Oleh karena itu, menghentikan deforestasi akan berdampak besar pada mitigasi risiko perubahan iklim.

7. Hemat listrik

Salah satu solusi ekonomi yang paling layak untuk mengurangi pencemaran lingkungan adalah dengan menghemat listrik, terutama dengan menggunakan peralatan sipil hemat energi seperti bola lampu kompak, baterai isi ulang. Menurut para ahli dari Departemen Lingkungan AS, setiap rumah di negara ini hanya perlu mengganti satu bola lampu pijar dengan bola lampu kompak, seluruh negeri akan menghemat listrik untuk 3 juta keluarga lainnya.

8. Temukan sumber energi baru

Menemukan sumber energi baru untuk menggantikan bahan bakar fosil adalah tantangan terbesar umat manusia di abad 21. Beberapa kandidat sumber energi yang baik adalah etanol dari tanaman, hidrogen dari hidrolisis air, energi panas, energi gelombang, energi angin, energi matahari dan biofuel.

9. Menerapkan teknologi baru dalam melindungi bumi

Saat ini, para ilmuwan sedang melakukan eksperimen baru seperti teknik geoengineering atau solar blocking... untuk mengurangi efek rumah kaca. Selain solusi tersebut, para ilmuwan juga mempertimbangkan teknik untuk menyebarkan partikel sulfat ke udara sehingga dapat mendinginkan atmosfer seperti abu vulkanik, atau memasang jutaan pelat. kembali, menciptakan lautan yang mengandung zat besi dan solusi penambah nutrisi yang membantu tanaman Tanaman menyerap lebih banyak CO2.

Bagaimana dampak perubahan iklim terhadap bisnis ?

Perubahan iklim memiliki dampak negatif yang beragam pada produksi dan kegiatan bisnis perusahaan. Yaitu gangguan produksi dan usaha, penurunan produktivitas dan pendapatan tenaga kerja, gangguan saluran transportasi, peningkatan biaya produksi, stagnasi jaringan distribusi, penurunan kualitas produk, kerusakan fasilitas, kualitas sumber daya manusia.

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar
-->